Ramadhan a ala SeoHan (Bag. 2)

Ramadhan ala Seohan 2

|| Title : Ramadhan a la SeoHan Chap 2 || Author : Fadila Setsuji Hirazawa || Genre   : Romance-abal,gaje,comedy-gagal,School life || Length: Series || Main Cast : Seohyun-Luhan-Other||

Note

Kisah kali ini terinpirasi dari kondisi author yang lagi berduka(?) karena jatah liburan dari kampus yang setiap taunnya seminggu kali ini dipangkas menjadi dua hari. Jadi mungkin chapter ini terdapat cast yang mendadak dilema dan mungkin nge-galau(?) Tapi insya allah masih bisa author kemas dengan sajian humor biar gak terlalu kentara authornya lagi meratapi liburan(?) yang terpangkas(?)-__-v

Minal Aidin Walaidzin yah ^^

Mohon maaf karena terlambat posting,hehe =D

=Happy Reading=

Seo… Maapin yah. Aku gak bisa pulang bareng hari ini. Ustad Byunghun nyuruh gue ke ruangannya dulu. Dan kayaknya bakal lama

Dan itulah alasan kenapa Seohyun pulang sendiri sambil pasang tampang bete. Ini sejarah pertama dia pulang gak bareng Yoona sejak gadis itu jadi teman yang paling deket ama dia.

Dengan wajah cemberut maximal itu dia ngelangkah pulang,tapi matanya keburu ngeliat orang yang kemudian bikin matanya melebar “Se…hun?!”

Dan yang dipanggil langsung ikutan melebar juga matanya “eoh,Seo nuna?!”Sehun berseru kaget yang langsung diikuti Joonmyun yang kebetulan banget lagi ngobrol ama ntuh bocah#siauthormanggilguebocah-___-?

“Eh,Seohyun? Tumben sendiri. Kakaknya mana nih?”Joomnyun langsung ngeledekin(?) Seohyun. Bikin ntuh anak cewek satu makin cemberut

“Berisik lu,gak seneng banget ntuh hati lu kalo gak ngeledekin orang!”

“Astaga… Jangan marah dong. Kan puasa?”

“Nah,makanya jangan ngeledek! Udah tau gue jalannya sendiri,pake tanya lagi?!”

“Astaga… Sensi amat neng. Kan gue gak tau,makanya tanya ke lu”

“Au ah! Malas ngeladenin”

Seo niatnya mau langsung pergi,tapi buru buru ngeliat Sehun dan lempar senyum ke ntuh bocah. Dan bocah(?) Yang tadi agak jauhan,biar gak ngeganggu pembicaraan para senior(?) Itu langsung bungkuk hormat “ah,siang nuna”sapanya

“Iya,siang. Lagi nungguin abang kamu yah,Hun?”

“Ah… Iya.., Nuna sempat ketemu gak ama abang Kai?”

“Enggak tuh,Hun”ujar Seohyun dengan nada pasrah

“Ah,iya-iya. Gak apa koq nuna. Abang aku itu kadang emang suka gak keliatan”#PLAK

“Haha,ngeledekin abangnya sendiri. Kualat nanti”suho mendadak ikutan nimbrung

“Makanya abang jangan ember. Diem aja,jangan bocorin ke abang Kai”protes Sehun

“Iya,iya!”

Seohyun langsung ngeliatin Sehun dan Suho “eh iya… Kalian saling kenal?”Tanya Seohyun

“Ah iya // yah gitu deh nuna

“Emang kenalnya gimana?”

“Gini Seo… Ayah gue ama orangtuanya Sehun itu udah temenan dari jaman SMP. Bahkan mereka niatan pengen ngejodohin anak-anak mereka kalo nanti udah ngelahirin”jelas Joonmyun. Seohyun manggut-manggut sambil ber ‘O’ ria

“Untung aja dikeluarga kita yang lahir cowok semua”sehun tiba-tiba nimbrung “coba aja kalo enggak? Sehun gak bisa ngebayangin deh”

Seo manggut-manggut lagi

“Eh tapi nih Seo… Kemungkinan Sehun bakal dijodohin lho”

“Hah?! Masa?!”#malahngerumpi-__-

Dan kabar ini bikin Sehun ama Seo mendadak gak nyante

“Abang?! Fitnah banget!”Protes Sehun

“Eh,beneran kali. Tanya noh ama tuan Oh kalo gak percaya”

Sehun mendadak bergidik “maksud abang… Sehun dijodohin ama abang gitu?! Gila!”

Pletak

“Astagfirullah! Masa iya sih kalian…”

“Ya Allah! Bukanlah, Seo! Si Sehun mah bakal dijodohinnya ama sepupu aku yang cewek”

Dan ini benar benar bikin Sehun gak nyante. Pasalnya dia gak pernah dengar kalo orangtuanya bakal ngejodohin dia ama Soohee, dan lagi dia malah denger ini dari Joonmnyun.

“Apa bang?! Aku… Ama Soohee?!”

“Jadi… Sehun…”

Seo langsung mangap sambil nunjuk Sehun. Dia ampe kayak panda mangap gitu saking kagetnya. Ternyata cowok yang ngedeketin temen baiknya itu…

.

.

.

Luhan,jangan lupa zehabiz maghrib kamu dan Zeohyun kezini! Bantu pak Kim berzih-berzih!

Luhan langsung ngangguk lemes. Ngebayangin bawa-bawa takjil dan harus tarawih dimasjid yang lain bikin dia down. Apalagi sejak mereka tau kalo almarhun abi Seo bakal ngejodohin mereka,ntuh teman berantemnya langsung berubah sikapnya ke Luhan. Gak lagi ngeledekin dia,malah ngehindar

“Aish,pusing pala owe!”

Luhan ngacak-ngacak rambutnya kayak orang gila. Untungnya sekolahan udah bubar jadi kondisi disana lagi pada sunyi. Beberapa siswa yang masih tinggal pun kini sedang memenuhi mushola sekolah,buat zuhur.

“Auh ah!”

Gak pake lama, Luhan langsung pergi dari sana.

*

“Jadi, seriusan nih pak, saya harus ngerjain ini di rumahnya bapak?!”

Yoona mangap, gak percaya ternyata ustad Byunghun benar-benar serius memberinya hukuman itu. Dikiranya, karena bollywood mendadak tenar, karena acara dangdut mulai marak dan SNSD mau kambek (pembuatan bagian FF yang ini pas lagi santernya kabar SNSD mau kambek), Ustad Byunghun ngasal aja bilang mau ngasih hukuman. Gak serius. Eh ternyata… Shaher sheck ama Ayu Ting ting… Ups, salpok! Maksudnya Ustad Byunghun beneran ngasih hukuman ke Yoona.

“Emang muka saya kurang serius gimana lagi sih, Yoona?” Ustad Byunghun nanyanya gak nyante. Matanya ampe mau keluar gitu-__-v

“i-iya deh ustad. Percaya,percaya”

“Nah, gitu dong!”

“bisa ngomong gaul juga nih ustad bantet ternyata…” Yoona bisik-bisik sambil cekikikan. Ustad Byunghun sempat ngelirik, namun berhubung volume suara Yoona low banget, jadi gak sampe kedengaran. Gak tau aja ntuh ustad baru aja dikatain bantet ma Yoona.

“Oh iya, tad… Saya belum tau alamat rumahnya Ustad, jadi gimana perginya?”

“Telpon aja Joonmyun. Dia sering ke rumah saya”

Yoona mendesah pasrah. Kalo aja bukan karena hukuman, ogah banget berdua ma Joonyum. Itu sama aja mimpiin Farhat Abbas dipuji Hyuna 4minute-___-v

“iya tad. Saya pergi dulu, assalamualaikum…”

Yoona keluar dengan lemes. Pasrah. Mau gimana juga ini akibat dia lagi sensi dan ngebentak Joonmyun, jadi baiknya hukuman ini dijalanin aja. Toh, Joonmyun juga bukan alien yang turun dari planet tak teridentifikasi(?) jadi gak masalahlah—nyesek pas nyatain bagian ini—kalo bareng dia ke rumahnya ustad Byunghun.

“Etdah”-___-v

*

The Time to Bedug Masjid Dipukul(?)

Semua cast pada buka puasa. Cuma bedanya, ada yang buka puasanya dengan menu semua delivery(?) dan ada juga yang bukanya pake cendol dengan ekstra satu biji duren(?) . Dan pembaca mungkin cukup bisa menebak menu milik siapa yang mengenyangkan luar biasa dan punya siapa yang agak ngenes(?) itu-___-v #woicepetanthor!

“Hyo nuna gak masak yah?” Hyoyeon menggeleng. Gadis berkerudung itu kembali menyibukkan diri dengan catatan-catatan yang entah apa, membuat Luhan dan Xiumin penasaran

“Ntuh apaan, Hyo?” Xiumin langsung bertanya setelah meneguk es cendolnya. Dan Hyoyeon menyempatkan melirik kakak laki-lakinya itu “Ini daftar harga katering,kak”

“Lah, buat apa kamu nulis harga katering?”Tanya Xiumin lagi. Kali ini hidungnya mengerut(?)

Hyoyeon tersenyum. “Bukan buat aku, tapi buat Sooyoung. Kan dia mau nikah ama Kris…”

Pernyataan Hyoyeon membuat Xiumin nyaris keselek. Gak tau kenapa, dengar nama cewek bertubuh menjulang itu dia jadi kepikiran sesuatu. Entah apa, Xiumin sendiri gak yakin.

Hyoyeon ngambil pulpennya dan sibuk melengkapi catatan katering itu sebelum akhirnya bicara lagi dengan Xiumin “Oh iya,kak… Sooyoung nitip salam sama kakak. Katanya dia juga kepengen nanti kakak yang nge-MC di acara nikahannya nanti”

“APA?! Kakak gak salah dengar nih? Kan harusnya dia benci kakak” Tanya Xiumin gak nyante. Melihat ekspresi sang kakak, kontan pertanyaan terlontar dari mulut Luhan. “Lho, kenapa Soo nuna mesti benci abang? Emang abang sering ngejailin Soo nuna yah?”

Xiumin langsung gondok mendadak. Mukanya kayak orang abis ditampol(?) pake pantat wajan yang panas pas denger pertanyaan Luhan itu “EMANG ABANG LU INI KELIATAN KAYAK ANAK ISENG?!”

“Ya kali…. Makanya Luhan tanya bang” Luhan menjawab dengan cuek. Kembali diteguknya cendol yang nyaris tandas itu. Nyaris tandas, sampe biji durennya ikutan(?)

“Enggaklah! Buat apa juga ngejailin tuh nyonya tiang?! Kayak gak ada kerjaan aja”

Luhan terpaksa ngangguk ngangguk aja setelah itu. Maunya sih dikit manas-manasin abangnya yang rada pelit(?) itu, tetapi karena ingat betapa menakutkannya wajah singa ragunan(?) kalo lagi marah makanya Luhan urung ngeledek sang kakak lagi(?) #Xiumin dikatain singa ragunan(?) #ditampol

Setelah selesai dengan urusan katering itu, Hyoyeon lantas menatap sang bungsu dan berkata “Lu, kue yang kamu dan kakak buat kemarin… Sooyoung suka jadi kakak kasih. Gak apa-apa kan?”

Mendengar hal itu, Luhan ngangguk dan tersenyum “Bagus dong,kak! Berarti skill Luhan bikin kue juga lumayan” ujarnya bangga “Siapa tahu bisa usaha sampingan, dagang kue, hehe”

.

.

.

“Kamu kenapa, Soo?” Kris mendadak panik karena calon istrinya itu mendadak keselek. Setahu Kris ice cream gold chocolate yang dia pesan dari Kanada(?) itu lembut dan gak ada batunya(?) Intinya gak bakal mungkin Soo keselek karena es krimnya, kecuali…

“Aku gak taruh cincin lho di dalamnya. Rencananya nanti pas mau ngelamar” Kris terlalu panik sampai nggak nyadar kalo udah ngebeberin kejutan spesialnya. Kadang, orang ganteng ini memang suka error kalo lagi panik(?)

“Bukan, bukan itu” Ujar Soo “Kayaknya ada yang abis ngomongin aku gitu deh…”

“Itu takhayul kak!”Seo yang mendadak datang langsung duduk dan mencomot ayam goreng yang letaknya paling dekat. Entah karena lapar atau doyan(?) gadis itu gak sampe semenit udah tandasin piring berisi ayam itu.

“Seo…Pelan pelan ah makannya! Cewek koq gitu makannya?”

“Biarin! Orang Seo laper”

Udah gitu, langsung mencomot kue brownis kukus yang tadi diminta Sooyoung dari Hyoyeon. Stok udah nanggung, justru dilahap sama adek yang mendadak rakus… Hadeuh~~

“Yah, Seo!!! Kakak kan juga mau!”

“Tinggal beli aja lagi!”

“Itu dibuat sama Hyo eonni, bukannya kakak beli!”

Mendengar nama Hyoyeon, Seohyun nyaris keselek. Diambilnya gelas berisi air lalu diteguk isinya hingga tandas. Si bungsu ini benar-benar lupa kalau dia harus segera nyamperin Luhan. Seohyun gak cukup nyali untuk bersepeda malam hari ke sekolah… #haha

“Kak, Seo pergi ke sekolah dulu yah?! Nanti tolong bilangin sama umi”

“Eh, Seo… Ah, yaudah. Hati-hati yah”

Dan Seohyun pergi nemuin Luhan di rumahnya. Rupanya tetangganya ini udah nangkring di depan teras rumah. Udah siap rupanya…

“Ayo, nanti telat!” Ujar Seohyun agak ketus. Gadis itu kini bersidekap dengan sebelah kaki digoyang-goyangkan. Bikin Luhan jadi kebingungan.

“Kamu gak bawa sepeda?” Tanya Luhan. Laki-laki itu kemudian berujar kembali “Sepeda aku gak bisa dipake buat ngebonceng loh”

Mendengar itu, Seohyun dengan setengah kesal berjalan menuju garasi rumahnya. Dituntunnya sepeda pink dengan gambar keroro dan sebuah keranjang manis dan bel sepeda dengan desain kepala sang tokoh karakter katak.

“Nih, pake sepeda ini! Boncengin gue!”

Luhan terperangah dengan ucapan yang di dengarnya dari sang musuh(?) berpipi gembul itu. Biasanya, Seohyun yang dia tahu akan berusaha mati-matian untuk tidak berada dekat dengannya. Nah ini?

Beh, Luhan lagi kagak mimpi kan?’ Ujarnya dalam ati. Saking gak percayanya, dia baru niat mau buktiin itu nyata atau gak dengan nyubit pipi Seo(?) tapi keburu disadarin pake timbukan buku yang digulung Seohyun dengan niat yg pull(?) =D

“Ayo pergi! Ntar kita pulangnya tengah malam lagi. Sekolah kan rada angker kalo malam”

Luhan tersenyum “Lah, kan kata pak ustad D.O bulan Ramadhan setan pada diiket? Jadi tenang aja lagi”

O iya yah? Koq dia bisa lupa dengan ucapan ustad yang mirip M*rg*an Ex-Sm*sh itu yah? Ah, tapi… Gengsi deh kalau yang ingetinnya justru si ikan Lohan yang mukanya secakep aktor dan penyanyi yang kini udah eksis di Cina itu(?) #cieyangmuji =D

Napa jadinya malah muji dia sih?! Akkh!!’ Seohyun ngedumel dalam ati. Kakinya digerakkin dengan tenaga maxi di badan sepeda yang bahannya dari besi itu.

Dan…

*

Yoona gak tau kalau orang yang dicap olehnya sebagai si reseh itu ternyata adalah bocah tajir. Terbukti, rumput di pekarangan rumah Yoona yang jarang diinjak ban mobil mahal itu sekarang justru terparkir mobil kecil berwarna hitam yang modelnya gak kalah keren dengan mobil bagus lainnya yang biasa melalang buana di ibukota. Ngeliat aja, Yoona ampe mangap. Untung ilernya kagak jatuh, kalau enggak… bisa semakin menjatuhkan image seorang Ihm Yoona dimata Joonmyun.

“Udah siap berangkat? Kamu udah buka puasa kan? Kalau belum, aku traktir deh di resto depan jalan” Joonmyun langsung menyerbu dengan beberapa pertanyaan sekaligus ketika melihat mulut Yoona yang mangap. Dikiranya cewek yang rambutnya dikuncir itu mangap karena lagi laper, padahal dia gak tahu ekspresi Yoona kalau lihat mobil kinclong emang kayak gitu(?) #authordihajarsetelahmembuatdeskripsitadi

Yoona kemudian sadar dan langsung geleng kepala “eh, u-udah koq. Aku udah buka puasa tadi.” Ujarnya “Mending berangkat aja, ntar kemaleman lagi pulangnya dari rumah ustad Byunghun. Takut nanti ditodong cangkul(?)” Ujar Yoona dengan tubuh bergidik. Berita yang tayang rada rada horror belakangan, jadinya bikin ntuh anak tuan dan nyonya Ihm rada parno.

“ok deh”

Keduanya langsung masuk mobil Joonmyun, tanpa menyadari bahwa sejak mobil kinclong(?) itu nginjek rumput halaman rumahnya Yoona, ada tetangga yang pada sibuk nempelin muka di kaca jendela aka nguping(?) lalu kemudian sibuk diskusi cantik alias ngerumpi.

“Tuh kan mami~~ Udah Baek bilang, si Yoona itu punya pacar!” Ujar si penguping nomor satu. Berjenis kelamin cowok, dan namanya telah disebutkan(?) #udahtahukalithor!

“Oh mi gat! Kamu yang unyu masa kalah ama si Yoona yang gayanya kayak preman pasar itu?!” Si penguping nomor dua (udah tahu kan siapa) malah ngomporin. Mukanya yang ketutup masker udah kayak adonan semen yang retak diinjek gajah(?) #apadeh

“Pokoknya, kamu harus cari cowok yang tajir kayak gitu!”

Baekhyun—si penguping nomor 1—yang denger itu malah ngangguk dengan tampang sok imut(?) Sementara itu adiknya, Ara tampangnya malah kayak gini “– ___ –v” Bete abis denger kakak laki-lakinya justru didoain dapat cowok tajir. Harusnya kan sama cewek didoainnya. Hadeuh~~

*

Balik ke SeoHan nyok~~

Dua tetangga ini akhirnya pergi ke sekolah barengan. Luhan ngebonceng Seohyun dengan membawa beberapa alat sholat untuk nanti tarawih di masjid, bukan untuk mas kawin karena itu masih terlalu jauh untuk dua orang yang bahkan jarang akur ini.

Sepanjang jalanan yang rata-rata jalanannya turunan, Seohyun terus berkomat kamit. Berdoa biar sampe dengan selamat. Wajah yang ketakutan itu, justru bagi Luhan jadi hiburan tersendiri. Pasalnya, wajah Seohyun yang takutan begitu hanya dilihat Luhan pas mereka kecil. Waktu itu, keduanya akrab, gak saling adu cakar apalagi adu jontos. Ah, jadi terkenang…

Sampai di area tikungan yang katanya rada angker dan sangar(?), tiba-tiba Seohyun berkata “L-Luhan,i..itu…” Tangan Seohyun nunjuk ke satu arah dan Luhan mau gak mau jadi ngikutin arah jari telunjuk gadis itu. Sebuah bayangan yang semakin membesar, makin mendekat kearah mereka…

“KYAAA!!!”

*

Ke YoonMyun dulu deh

Sampai di rumahnya ustad Byunghun, Yoona dan Joonmyun gak pake lama langsung masuk dan melepas alas kaki di depan pintu masuk rumah yang bernuansa klasik itu. Ketika Yoona akan beranjak setelah alas kakinya dicopot, mata gadis itu terarah pada sebuah sepatu yang sepertinya tidak asing. Dia merasa pernah melihat sepatu sport hitam bertali putih dengan logo huruf S itu… Tapi, dimana?

Otak Yoona berusaha memanggil kembali ingatan tentang sepatu itu, ketika suara Joonmyun tiba tiba terdengar dan membuatnya segera masuk ke dalam. Ternyata di rumah itu, anak ustad Byunghun juga sedang belajar kelompok, hanya belajarnya di ruang yang bersebelahan dengan mereka. Ruang tersebut dibatasi oleh sekat yang membuat Yoona cukup sulit untuk mengetahui wajah dari para anggota kelompok belajar tersebut.

“Oh iya, Ustad. Saya izin ke toilet sebentar yah?” Joonmyun tiba tiba meminta izin, dan ustad Byunghun hanya mengangguk sekilas. Sepertinya yang ustad katakan tentang Joonmyun yang selalu ke rumah itu benar adanya. Buktinya, tanpa perlu bersuara, Joonmyun langsung pergi ke arah yang dia yakini sebagai jalan ke toilet.

Yoona kemudian ngelanjutin pekerjaannya, bantuin ustad memeriksa beberapa pekerjaan rumah siswa yang ternyata masih SMP. Sambil memeriksa, sesekali Yoona melempar tanya pada ustad yang ternyata kalau di rumah gak segalak saat di sekolah “Ustad ngajar siswa SMP juga yah?”

“Iya” Ujarnya “saya hanya ingin meneruskan pekerjaan almarhumah istri, ngajar di SMP”

“Wah, ustad romantis nih ternyata” puji Yoona. Dia benar benar gak nyangka kalau imej galak dan rada sangar pada ustad Byunghun ternyata gak terbukti. Nyatanya, ustad bantet#dipelototin ini masih mau ngelanjutin mimpi sang mendiang istri.

“Haha, kamu bisa aja” Ustad Byunghun terkekeh “Kamu juga. Ternyata kamu cukup tekun juga, Ihm Yoona. Buktinya kamu serius bantuin saya periksa PR siswa-siswa ini”

Yoona nepuk dada. “Iya dong, Ustad. Kan saya muridnya ustad, jadi mesti rajin…”

“Yadeh” Ustad Byunghun ngangguk “Pas kalo gitu! saya jadi kepengen ngejodohin kamu dengan keponakan saya”

HEEEH?!

Mata Yoona seketika melebar. Ini kupingnya yang kebanyakan congek atau emang tadi ustad Byunghun ngomongin dia yang mau dicomblangin sama keponakannya?

“Apa, ustad? Kagak salah?”

“Enggak” Tegas sang ustad “Coba aja ke dapur. Keponakan saya pasti lagi disana. Sapa tau, liat mukanya langsung nyantol”

Antara mengikuti usulan sang ustad dan perasaannya pada si berondong, mendadak Yoona dibuat dilema. Dia gak tahu, harus…

“Udah sana, jangan kelamaan mikir. Ntar kalau lelet nanti jodohnya datangnya ngaret”

“Ah, i-iya deh ustad”

Dengan langkah lemas, Yoona melangkah menuju dapur. Sepanjang itu tak henti hentinya bibirnya berkomat kamit, ngucapin doa biar ini nantinya bukan jadi sesuatu yang bakal dia sesalin seumur idup.

Deg Deg Deg….

Yoona makin dekat dengan area dapur yang ternyata gak jauh dari area toilet di rumah tersebut.

Deg…

Yoona mulai was was

Deg…

Udah keringet dingin, kakinya gemetar. Dapur makin keliatan dan untung gak sampai ngompol di celana

Deg!

“Lho? // Jadi orang itu…”

Yoona dan orang yang tadi diomongin ustad Byunghun akhirnya ketemu juga. Yang orang itu tahu, Yoona adalah gadis yang sejak pagi membuatnya was was. Dan yang Yoona tahu tentang orang ini…

Adalah dia, alasan dari perasaan dilematis yang bikin Yoona jadi kena hukum dan bantu ustad Byunghun…

“Yoona Nuna? // Oh Sehun???!”

Kedua orang dengan kisah yang belum selesai ini… Kembali dipertemukan.

-TBC-

Tentang FadilaHan

"Kenaliku melalui tulisan... Tulisanku."
Pos ini dipublikasikan di Comedy, Family, Fanfiction, Friendship, life, Romance, Sad, School Life dan tag , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s